Rabu, 01 Desember 2010 | By: Denny Willyanto

Teknik Berlatih Paduan Suara part.3

10 TIPS UNTUK SUARA YANG SEHAT oleh NORMAN HOGIKYAN
1. Banyak minum air, hindari alcohol dan kafein. Pita suara kita bergetar dengan kecepatan tinggi, dan banyak minum membuat pita suara tetap basah. Makanan yang memiliki kadar air yang tinggi juga baik, seperti apel, pir, semangka, melon, anggur, dsb.

2. Lakukan istirahat berbicara beberapa kali setiap hari, terutama jika telah dipergunakan secara ekstensif. Misalnya guru sebaiknya menghindari atau mengurangi berbicara diantara waktu mengajar.

3. Jika anda merokok, segera berhenti. Merokok sangat meningkatkan resiko kanker organ pernapasan. Termasuk menghirup asap dapat menyebabkan iritasi pita suara. Selain itu rokok juga dapat memperpendek kekuatan menghirup udara.

4. Jangan menyalahgunakan suara. Hindari berteriak, juga berbicara keras di ruangan yang rebut. Suara serak merupakan pertanda pita suara mengalami iritasi.


5. Biarkan otot leher dan tenggorokanmu rileks meskipun sedang menyanyi nada tinggi atau rendah. Beberapa penyanyi mengangkat kepala ketika menyanyikan nada tinggi dan menunduk jika menyanyi nada rendah untuk menghindari tegangan yang berlebihan [ada otot. Jika terjadi tegangan berlebih untuk waktu yang lama dapat menyebabkan turunnya jangkauan nada suara.


6. Perhatikan cara berbicaramu setiap hari. Sekalipun orang yang memiliki kebiasaan menyanyi yang baik bisa mengalami luka saat berbicara, karena banyak penyanyi yang tidak memperhatikan cara berbicara, apakah menyebabkan iritasi pita suara atau tidak.


7. Jangan batuk terlalu sering. Ketika kita batuk (bukan sakit batuk, tapi aktivitas batuk), itu sama seperti melakukan tegangan pada semua otot pernapasan dan pita suara sekaligus. Melakukan batuk terlalu sering bisa melukai otot tersebut dan menyebabkan suara serak. Cobalah untuk minum air untuk menghindari rasa gatal di tenggorokan. Jika batuk tidak bisa ditahan, cobalah hubungi dokter untuk pemerikasaan lebih lanjut.


8. Ketika sakit, hemat suaramu. Jangan banyak berbicara saat anda bersuara serak karena demam atau infeksi. Perhatikan suaramu.


9. Ketika berbicara pada kelompok besar di luar gedung pertimbangkan untuk menggunakan pengeras suara. Berbicara keras tanpa pengeras suara bisa menyebabkan ketegangan berlebihan pada otot suara. Jadi lebih baik pergunakan pengeras suara.
 

10. Lembabkan udara rumah dan ruang kerjamu. Karena kelembaban udara baik untuk suara.

 

PEMANASAN SUARA
1. Lakukan senam mulut dan lidah di pagi hari untuk pernafasan dan sirkulasi udara yang lebih baik. Bisa dilakukan di kamar mandi atau saat dalam perjalanan ke tempat kerja.
2. Lakukan humming (menyanyi dengan bibir terkatup alias bersenandung) atau cooing (menyanyikan nada vokal A, E, I, O, U) untuk pemanasan suara di pagi hari.
3. Jika hendak melakukan aktivitas suara yang kompleks ataupun pemanasan teknik bernyanyi yang kompleks, lakukan pemanasan yang sederhana dulu.
4. Ulangi pemanasan beberapa kali dalam sehari untuk menghindari ketegangan otot leher, bahu, dan rahang.


1. TEKNIK PERNAPASAN (merupakan motor penggerak)
Seperti pada part1, dalam bernyanyi, pernafasan sangat penting karena bernafas dengan baik akan sangat membantu dalam membentuk suara serta dapat memenuhi prasering atau panjang pendeknya suatu kumpulan nada.

CARA MELATIH PERNAFASAN
Pernapasan yang buruk akan mengakibatkan produksi suara yang buruk, teknik pernapasan yang tidak benar akan menghasilkan suara yang tidak berkualitas. Menghirup napas yang baik untuk menyanyi adalah menggunakan mulut dan hidung secara bersama-sama, terutama pada waktu menghirup dengan cepat dan dalam jumlah yang banyak.

BERNAPAS YANG BAIK PADA SAAT MENYANYI
a. Jangan menggunakan cara pernapasan di mana pada waktu menghirup udara, dada dan bahu terangkat, ini membuat leher menjadi tegang dan mengganggu produksi suara.
b. Pada waktu bernapas, daerah sekitar lingkar perut mengembang dan pada waktu membuang napas mengempis. Pada waktu menghembuskan napas untuk memproduksi suara, otot-otot di sekitar pperut mengencang dan secara konstan mendorong ke dalam (mengempis) dengan perlahan-lahan dan terus-menerus sampai kalimat lagu habis. Hal ini disebut SUPPORT dan SUSTAIN
c. Untuk berlatih, tarik napas dalam-dalam selama 8 ketuk -> tahan napas saudara selama 4 ketuk -> keluarkan napas dengan berdesis dalam 8 ketukan. Lakukan latihan ini secara berulang-ulang, dang anti nada desis ngan mengucapkan no atau na atau ni, dsb. (untuk melatih diafragma, gunakan kata ho ho ho ho ho).

2. INTONASI
Pada bagian ini, saya akan lebih memperdalam dari pengertian intonasi yang sudah saya postingkan pada part1. Cekidoood! ^^
Intonasi adalah pembidik nada yang tepat atau menyanyikan nada dengan tepat. Membidik nada tinggi dengan tepat. Membidik nada rendah dengan tepat. Intinya membidik dengan tepat deh.. heheheh.. :-P untuk bisa memiliki intonasi yang baik, kita sebaiknya berlatih dengan alat music seperti piano atau keyboard. Bagi temen2 yang punya stemflute juga bisa digunakan lho.. pokoknya yang berhubungan dengan music deh.. ^^, hal ini dimaksudkan agar kita dapat membandingkan nada kita dan nada dari alat music tersebut.. (nyocokin). Kalaupun tidak bisa, kita juga bisa merekam suara alat music tersebut pada hp kita. Atau banyak cara lain lagi deh.. ^^
Setelah itu kita latih ketepatan menembak nada kita tersebut, misalnya dengan menyanyikan nada-nada sbb:
o Ascending: Do Re mi Fa Sol La Si Do (dan sebaliknya)
o Ascending: Do Mi Re Fa Mi Sol Fa La Sol Si La Do Si Re Do (dan sebaliknya)
o Ascending: Do Re Mi Fa Re Mi Fa Sol Mi Fa Sol La Si Sol la Si Do (dan sebaliknya)
Dan lain sebagainya. Jika memungkinkan, naikkan terus nada dasar. Contoh, setelah kita bernyanyi pada nada dasar C, naikkan menjadi D, lalu menjadi E, dan seterusnya.

3. SIKAP TUBUH DAN KONDISI SAAT MENYANYI
Selain hal di atas, ada hal lain yang harus diperhatikan, yaitu sekip tubuh dalam bernyanyi, baik dalam latihan maupun pada saat kita sedang tampil. Mengapa sikap tubuh ini sangat penting? Karena sikap tubuh dapat mempengaruhi sirkulasi pernapasan, di mana hal ini sangat sangat penting dalam bernyanyi. Sikap yang benar harus di latih agar dapat menjadi kebiasaan.

Pada saat menyanyi, tubuh harus dalam kondisi yang rileks (bukan santai). Tubuh yang rileks dimaksudkan agar suara yang dihasilkan juga rileks dan tidak tegang. Untuk menciptakan suasana yang rileks sebelum bernyanyi diperlukan suatu relaksasi atau pelemasan tubuh dengan cara pernapasan, dll.

Relaksasi perlu dilakukan pada saat latihan dan juga pada setiap sebelum penampilan, apalagi pada saat berlomba. Mental yang tegang mengakibatkan tubuh menjadi tegang pula, sehingga suara yang dihasilkan tidak maksimal. Posisi tubuh dalam menyanyi harus mendapat perhatian. Posisi yang paling baik adalah berdiri dengan membagi beban yang sama pada dua kaki dan menempatkan kaki sedemikian rupa sehingga menjadi seimbang, terutama agar tubuh juga dapat ikut bergerak mengekspresikan lagu yang dinyanyikan.

Pada posisi menyanyi sambil duduk, posisi tubuh pada bagian pinggang ke atas harus dalam kondisi yang sama dengan posisi tubuh bagian pinggang ke atas pada saat sedang berdiri. Posisi tubuh yang gagah sangat dibutuhkan. Ekspresi wajah pada saat menyanyi juga sangat menentukan. Pada saat mengambil nada-nada yang tinggi perlu konsentrasi dalam menyanyikannya, maka alis dapat dinaikkan, serta pipi seperti orang yang sedang tersenyum dan jangan lupa untuk membuka mulut yang lebar sesuai dengan ketentuan yang biasa dilakukan dalam menyanyi. (rahang terbuka ke bawah, bukan ke samping & dan bila memungkinkan rahang dibuka selebar buah apel.)

Pada saat menyanyi memang Nampak wajah akan terlihat jelek, namun suara yang dihasilkan akan jauh lebih berkualitas dibandingkan dengan kalau kita menyanyi hanya ingin menampilkan penampilan saja.

1 komentar:

ikamerdekawati mengatakan...

waaah postingan yang sangat bagus dan sangat memberikan referensi,
semoga ilmu ini dapat bermanfaat bagi semuanya yah,
kalau sempat bisa kunjungi blog saya di
http://merdeka.blog.stisitelkom.ac.id/

terimakasih ^^

Poskan Komentar